Saturday, August 11, 2012

Past, Present, Future Tense

Lama tak menulis. Lama jugak tak update hal-hal terkini dunia. So kini sedang cuba adjust dengan kehidupan sebagai manusia normal. Nak menulis secara rage, but as you go on with your life, perasaan nak rage ni makin berkurang. Adakah ini dinamakan permikiran matang? Aku pun tak tahu. Yang aku tahu, bila kau tak ambil tahu perkara-perkara remeh, perkara-perkara itu tidak menjejaskan permikiran kau. Dan paling penting apabila environment kau berubah, serta merta permikiran kau juga berubah.

Seringkali aku berkata kepada diri sendiri:

Orang yang bercakap tentang diri sendiri adalah orang paling bodoh
Orang yang bercakap tentang orang lain adalah orang bodoh
Orang yang bercakap tentang peristiwa adalah orang biasa
Orang yang bercakap tentang ilmu adalah orang pandai

Yes. Aku kebanyakkan masa menjadi orang bodoh. Memarahi K-Pop wave, tudung sanggul, rage sana sini. Environment menyebabkan permikiran jadi bodoh. So apabila environment bertukar, permikiran pun bertukar. Yes. Aku cuba menjadi orang biasa, berbual mengenai politik Malaysia, which aku dah give-up untuk ambil tahu secara dalam-dalaman kerana akan membuatkan diri terjebak kembali untuk menjadi orang bodoh, menyalahkan kerajaan, pembangkang, menteri-menteri. Mungkin aku hanya mampu mendengar pandangan orang yang lagi arif, dan bukan masuk campur untuk bertekak suara.

Now, untuk menjadi orang pandai....ini adalah satu benda yang sukar. Nak bercerita tentang ilmu, kena ada ilmu. Kena ada pengalaman. Kena banyak membaca. Dan bercerita tentang ilmu, kenalah ilmu yang betul. I've got some knowledge, but most of it is a common sense punya ilmu. Ilmu architecture yang ada pula hanya berguna untuk orang yang tertentu sahaja, bukan untuk semua.

The interesting part is not everybody love knowledge. People more attracted to current events such as the Olympic Games, illuminati and freemason, Rohingya muslims, BN vs PKR, which is good because aku dapat update juga dengan perkara-perkara di luar. Media sosial yang ada banyak memainkan peranan penting. Ramai rakan dan taulan sering berbicara mengenai perkara-perkara ini. But most of it just peristiwa, di mana aku tidak dapat berbuat apa-apa kecuali menyalurkan bantuan kewangan kepada kaum Rohingya, mencabut undi parti yang adil dan berwibawa, menyalahkan pihak illuminati dan freemason yang sampai ada masa aku merasakan penciptaan Facebook pun illuminati punya kerja, hahahaha.

Ok. Dari tadi aku menjadi orang paling bodoh, orang bodoh, dan orang biasa. Bila nak jadi orang pandai? Sekarang juga kita mula. I was talking to my dad the other day. I said to him, if I got my salaries, I want to buy a car which he then give me an interesting idea. Property investment. Sumpah aku tak tahu apa-apa pasal property investment. Yang aku tahu tanah KL dan JB mahal. Dia kata orang sekarang banyak labur duit kat benda2 kecik dan singkat macam Apple products, cars, and other technology gadgets. Kereta akan turun harga, gadget setiap tahun berganti baru, tapi tanah tiap2 tahun makin naik harga. Since I've already got a Kancil, yang dah habis bayar, dia suruh aku beli tanah. Aku sangat respect sama bapak aku. Pemikiran dia lagi jauh ke hadapan dari aku yang belajar tinggi sampai masuk U tapi berfikiran untuk lagi 2-3 tahun je.

So what is property investment? Dari apa yang aku paham, kau beli property, tak kesahlah commercial building ke, condominium, houses, shoplots, and then kau dapat balik modal kau dan lebih dari itu. Aku tak kisah pasal duit, tapi aku tertarik untuk belajar macamana nak invest in property. Sure you need a lot of money to invest, kalau kau pilih property kat KL awal2 baru nak start memang kopak la.

So aku nak share satu tips yang bapak aku ajar, which is good I think. Pilih la property dekat dalam kawasan bandar. Tak semesti bandar besar, aku bagi contoh bandar Batu Pahat la disebabkan aku dari Batu Pahat. The town itself is developing. Rasa-rasa dalam 10-20 tahun, bandar Batu Pahat boleh menjadi sebuah bandaraya. For an amateur, aku rasa better cari rumah teres sebab harga property rumah teres lagi tinggi dari rumah flat@kondo. Tak semestinya pilih rumah yang dah siap, atau yang cantik, bersih. Carilah projek perumahan yang tengah develop atau rumah lama, usang tapi infrastruktur masih bagus lagi. Yang penting facilities in the neighbourhood is good. After you bought the property, barulah melabur lebih sikit untuk mencantikkan rumah tu. Lepas dah tip top, the price of the house is going to rise dari harga asal kau beli rumah tu.

I know this is some common knowledge, tapi benda ni buat aku teruja. Its not about the money that make me excited but the process of doing it. Seriously imo, it is an interesting knowledge. Aku hanya nak share dengan korang, if korang bacalah, hahaha. Read a lot of book, articles and surely the newspaper on the property section if you want to update more to the current situations.

For now, while I'm still free from the prison of work, aku nak membaca dan membaca. Insyallah mungkin pada masa akan datang, aku akan update lagi tips2 in property investment ni.

'Sorrylah kitew xde citew2 yang menarik nak kongsi dengan kowang, uhuk uhuk~~' XOXO